Jelang Pileg 2019

Wanita Penyandang Disabilitas Jadi Caleg DPR RI, Anggi: Ini Pendidikan Politik untuk Teman Difabel

Bberbeda dengan sosok Anggiasari Puji Aryatie. Wanita penyandang disabilitas ini tidak minder untuk berkarir seperti wanita lain di seluruh dunia.

Wanita Penyandang Disabilitas Jadi Caleg DPR RI, Anggi: Ini Pendidikan Politik untuk Teman Difabel
foto: ist
Caleg DPR RI Daerah DIY Anggiasari Puji Asryatie foto (kiri) bersama dengan Vinsensius Awaey usai pembekalan caleg Partai Nasdem di Hotel Mercure, Jakarta, Sabtu (1/9/2018). 

SURYA.co.id | JAKARTA -  Bagi kebanyakan orang, keterbatasan fisik merupakan sesuatu penghalang besar untuk melakukan segala sesuatu dalam hidup mereka. Tidak jarang ada yang putus asa dan memilih mengikuti apa saja dalam hidupnya dengan mengubur banyak mimpi untuk menjadi seperti orang lain di sekitar mereka.

Namun, hal itu berbeda dengan sosok Anggiasari Puji Aryatie. Wanita penyandang disabilitas ini tidak minder untuk berkarir seperti wanita lain di seluruh dunia. Tidak tanggung-tanggung, wanita yang akrab disapa Anggi ini memilih mematangkan karirnya di dunia politik. Sebuah pilihan yang mustahil bagi kebanyakan perempuan yang normal sekalipun.

Pilihan Anggi ternyata tidaklah semudah membalikkan telapak tangan. Melalui pergumulan yang cukup panjang dan pertimbangan yang matang, Anggi kemudian memantapkan diri menjadi bakal calon anggota legislatif dari Partai Nasdem untuk Pemilu 2019. Ia menjadi caleg DPR RI daerah pemilihan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

"Ini hasil pergolakan panjang, ditimbang baik dan buruknya dan demi kepedulian saya untuk lebih lagi memperjuangan isu serta hak-hak sahabat disabilitas," kata Anggi ditemui usai pembekalan caleg Partai Nasdem di Hotel Mercure, Jakarta, Sabtu (1/9/2018).

Anggi mengatakan, keputusan untuk terjun ke dunia politik ini juga merupakan dorongan dari rekan-rekannya sesama penyandang disabilitas. Sebelum memutuskan menjadi caleg Nasdem, Anggi memang sudah aktif memperjuangkan hak-hak disabilitas lewat sejumlah komunitas di Yogyakarta.

"Saya ingin banyak teman-teman difabel selain saya juga ikut caleg, ini pendidikan politik untuk kita semua, teman teman difabel berdaya lho, sangat potensial ada dalam masyarakat. Mereka paham hal-hal yang tidak pernah kita sangka," kata dia.

Anggi menyakini akan lebih mudah memperjuangkan hak-hak bagi penyandang disabilitas apabila dilakukan langsung lewat kursi wakil rakyat. Ia berjanji akan mendorong pembuatan UU yang berpihak dan menguntungkan kaum disabilitas.

Dengan begitu, disabilitas dapat hidup berdampingan dalam satu ruang yang sama tanpa sekat dengan masyarakat pada umumnya.

"Saya ingin berjuang supaya teman-teman disabilitas dapat haknya. Sekolah yang diinginkan, pendidikan berkualitas, otomatis harapan akan lebih baik dan tidak jadi beban hidup bagi orang lain," ujar dia.

Anggi sendiri mengaku memilih Nasdem sebagai kendaraan politik karena partai ini memiliki track record yang baik. Sejauh ini, lingkungan di Partai Nasdem juga menyambut kehadiran dirinya dengan sangat baik.

Halaman
12
Penulis: Tri Mulyono
Editor: Parmin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help