Pileg Jatim

KPU Jatim Sebut Puluhan Bacaleg Untuk DPRD Jatim Tak Lolos Perbaikan Syarat Calon

KPU Jatim menyebut banyak bacaleg yang dinyatakan tidak lolos setelah verifikasi perbaikan syarat calon. Apa sebabnya?

KPU Jatim Sebut Puluhan Bacaleg Untuk DPRD Jatim Tak Lolos Perbaikan Syarat Calon
surya/bobby constantine koloway
Komisioner KPUD Jatim, Muhammad Arbayanto. 

SURYA.co.id | SURABAYA - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jawa Timur menyebut jumlah Bakal Calon Legislatif (bacaleg) untuk DPRD Jawa Timur kemungkinan besar akan menyusut tajam.

Hal ini disebabkan banyaknya bacaleg yang tak bisa melengkapi syarat calon hingga batas waktu perbaikan syarat calon, Selasa (31/7/2018).

Komisioner KPU Jatim, M Arbayanto menjelaskan, diperkirakan jumlah bacaleg yang dinyatakan tidak memenuhi syarat (TMS) mencapai puluhan orang.

"Di dalam satu partai politik saja bisa mencapai 30 orang, meskipun tidak semuanya sebesar itu," kata Arba ketika dikonfirmasi di KPU Jatim, Rabu (1/8/2018).

Akibatnya, jumlah bacaleg partai politik pun disinyalir akan menurun.

Baca: Tak Melengkapi Berkas Administrasi, 8 Bacaleg Situbondo Dicoret

Misalnya dari yang jumlah awal yang mencapai 120 orang atau 100 persen dari kuota, bisa berkurang hingga menjadi 90 bacaleg saja.

Hingga saat ini pihaknya masih melakukan proses rekapitulasi jumlah bacaleg yang dinyatakan lolos. Sehingga, pihaknya belum dapat memberikan informasi detail masing-masing parpol.

Arba menyebut penyebab gagalnya bacaleg tersebut melengkapi syarat calon dikarenakan beberapa hal.

Pertama, hal ini disebabkan karena kebiasaan seluruh parpol yang mendaftarkan sekaligus melengkapi syarat calon di detik-detik akhir batas waktu.

"Mau masa perbaikan satu minggu atau bahkan satu tahun, pasti tetap di hari terakhir. Hal ini bukan hanya dilakukan oleh satu parpol namun kompak oleh seluruhnya," kata Arba.

Baca: Dua Mantan Napi Penipuan CPNS Menjadi Bacaleg Kabupaten Tulungagung

Halaman
123
Penulis: Bobby Constantine Koloway
Editor: Eben Haezer Panca
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved