Berita Mojokerto

Ini Kondisi Terakhir Siswi SMAN 1 Gondang Mojokerto yang Terancam Lumpuh Akibat Dihukum Skot Jump

Siswi ini menderita cedera syaraf tulang belakang diduga karena aktivitas berlebihan saat melakukan hukuman skot jump hingga saat ini...

Ini Kondisi Terakhir Siswi SMAN 1 Gondang Mojokerto yang Terancam Lumpuh Akibat Dihukum Skot Jump
SURYAOnline/Mohammad Romadoni
Mashanum Dwi Aprilia (16) siswi SMAN 1 Gondang, Mojokerto terancam lumpuh yang diduga karena hukuman skot jump 

SURYA.co.id | MOJOKERTO - Mashanum Dwi Aprilia (16) siswi SMAN 1 Gondang, Mojokerto terancam lumpuh yang diduga karena hukuman skot jump, masih menjalani perawatan intensif di kamar Pajajaran Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Prof Dr Soekandar Mojosari, Kabupaten Mojokerto, Sabtu (21/7/2018).

Kondisi kesehatan Hanum sapaan wanita ini mula berangsur pulih dari cedera syaraf tulang belakang yang disinyalir setelah diberi hukuman skot jump.

Sugiono (53) ayah korban warga Bareng Krajan, Krian Sidoarjo mengatakan kondisi kedua kaki anaknya yang sebelumnya tidak bisa bergerak kini mulai berangsur semakin membaik. Hanum masih merasakan sakit di sekitar bagian kaki hingga tulang belakangnya. Dia bisa duduk namun harus bersender meskipun sebentar.

"Kaki kiri mulai bisa sedikit ditekuk dan kaki kanan bisa dimiringkan tetapi masih terasa sakit," ujarnya.

Dia bersama istrinya Supriatun (47) sangat berharap anaknya bisa sembuh total sehingga bisa berjalan kembali seperti sedia kala.

"Pasti bisa sembuh (korban)," katanya lirih.

Saat ini keluarga korban bersama pihak Pondok Pesantren Al-Ghoits masih menunggu hasil pemeriksaan medis CT Scan (Computerized Tomography) atau untuk mengetahui adanya gangguan syaraf tulang belakang yang indikasinya mengarah pada syaraf kejepit hingga membuatnya Hanum tidak bisa berjalan.

Hasil CT Scan tersebut masih harus menunggu dokter spesialis di rumah sakit tersebut.

"Hasil pemeriksaan belum diketahui, masih menunggu dokternya," ucapnya.

Masih kata Sugiono, sesuai permintaan Kepolisian Polres Mojokerto Hanum dipindahkan perawatannya dari pengobatan alternatif Sangkal Putung Umi-Abi di Pandanarum untuk dirawat secara medis di RSUD Prof Dr Soekandar Mojosari Mojokerto, kemarin.

Dia juga sudah menyelesaikan secara mandiri pembayaran biaya pengobatan dan perawatan anaknya saat berada di Sangkal Putung.

"Biaya di Sangkal Putung sudah saya bayar sekitar Rp 400 ribu," bebernya.

Halaman
12
Penulis: Mohammad Romadoni
Editor: Cak Sur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved