Bom Surabaya

Perempuan Bercadar Bersimpuh di Makam Usai Pemakaman 4 Terduga Teroris di Sidoarjo

Usai pemakaman tuntas dilaksanakan, dua perempuan ini langsung duduk bersimpuh di pinggirnya.

Perempuan Bercadar Bersimpuh di Makam Usai Pemakaman 4 Terduga Teroris di Sidoarjo
surya/m taufik
Dua perempuan duduk bersimpuh di atas makam terduga teroris yang baru dimakamkan di tempat pemakaman umum di jalan Mayjend Sungono Sidoarjo, Senin (21/5/2018) 

SURYA.co.id | SIDOARJO - Pemakaman terhadap jenazah para terduga teroris kembali dilakukan di tempat pemakaman khusus milik Pemkab Sidoarjo di Jalan Mayjend Sungkono Sidoarjo, Senin (21/5/2018).

Kali ini, ada empat jenazah yang dikubur di tempat yang biasa dipakai untuk memakamkan orang tak dikenal atau jenazah tanpa identitas itu.

Seperti beberapa proses pemakaman sebelumnya, semua berjalan sangat singkat.

Begitu ambulans pengangkut peti para jenazah tiba, beberapa petugas mengangkatnya menuju makam dan langsung dimasukkan ke dalam liang lahat yang sebelumnya telah disiapkan.

Kali ini, pertama yang turun dari ambulan dan dimakamkan adalah jenazah Hari Sudarwanto, terduga teroris asal Singosari Malang yang ditembak mati dalam penangkapan di kawasan Kwadengan, Kelurahan Lemahputro, Kecamatan Kota, Sidoarjo beberapa waktu lalu.

Peti putih berisi jenazah Hari dikubur dalam satu liang lahat yang berada di tengah area makam khusus yang terletak di antara Tempat Pemakaman Umum (TPU) Kelurahan Pucang dengan Kantor Dinas Kesehatan Sidoarjo tersebut.

Tanpa doa dan ritual apapun, peti itu langsung dimasukkan ke liang lahat, kemudian diuruk menggunakan tanah.

Lantas kemudian dilanjutkan pemakaman tiga jenazah lain yang dimasukkan dalam satu liang lahat.

Ada tiga peti yang masing-masing berisi jenazah Budi Satrio, terduga teroris yang ditembak mati di Perum Puri Maharani di kawasan Sukodono, Sidoarjo.

Kemudian Ilham Fauzan, terduga teroris yang ditembak mati saat mengantarkan bahan peledak ke kawasan Urangagung, Kecamatan Kota, Sidoarjo.

Halaman
123
Penulis: M Taufik
Editor: irwan sy
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help