Berita Tulungagung

Jumrotin Ditolak Keluarga di Kediri, Ditemukan Terlantar di Tulungagung, Endingnya Bikin Sedih

Jumrotin ditolak keluarganya di Mojo Kediri, ditemukan terlantar di Terminal Bus Gayatri Tulungagung. Nasibnya kini bikin trenyuh.

Jumrotin Ditolak Keluarga di Kediri, Ditemukan Terlantar di Tulungagung, Endingnya Bikin Sedih
surya/david yohannes
Jumrotin di ruang Flamboyan RSUD dr Iskak Tulungagung 

SURYA.co.id | TULUNGAGUNG - Terhitung sejak 11 April 2018 Jumrotin (43) terbaring tanpa teman di sudut kamar rawat inap Flamboyan RSUD dr Iskak.

Selama dirawat karena stroke yang dialaminya tidak ada satu pun keluarga yang menjenguk, apalagi menemani.

Jumrotin mengaku sebelumnya berasal dari Desa sambidoplang, Kecamatan Sumbergempol.

Menurut Kepala Desa Sambidoplang, Agus Supriyadi, Jumrotin sudah lama meninggalkan desanya.

“Rumah dan tanahnya sudah dijual, dia kemudian menikah dengan orang Mojo (Kabupaten Kediri),” ungkap Agus.

Dari pernikahan ini Jumrotin mendapatkan dua anak.

Lanjut Agus, Jumrotin sempat terlantar di Terminal Bus Gayatri Tulungagung.

Polisi sempat mengantar ke Sambidoplang, seperti pengakuannya.

Namun karena sudah tidak punya rumah dan kerabat, Agus mengantarkan Jumrotin ke Mojo.

“Dan ternyata dia juga bukan warga Mojo lagi. Dia pernah pindah ke Padalarang, Jawa Barat,” tambah Agus.

Halaman
12
Penulis: David Yohanes
Editor: Titis Jati Permata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help