Pendapat

Psikolog : Pembunuhan Trenggalek Terjadi Karena Pelakunya Tak Tahu Menangani Orang Depresi

Pembunuhan terhadap anggota keluarga di Trenggalek kemungkinan merupakan wujud akumulasi kejengkelan pelaku pada korban yang dianggap beban.

Psikolog : Pembunuhan Trenggalek Terjadi Karena Pelakunya Tak Tahu Menangani Orang Depresi
ist
Jasad Tukiyem saat dibawa dari rumah duka. 

Oleh : Dr Andik Matulessy MSi, Psikolog Untag Surabaya

Dr Andik Matulessy MSi
Dr Andik Matulessy MSi (ist)

SURYA.co.id | SURABAYA - Peristiwa pembunuhan terhadap anggota keluarga di Trenggalek kemungkinan merupakan wujud akumulasi kejengkelan pelaku pada korban yang dianggap sebagai beban oleh keluarga.

Selain itu, pengetahuan yang kurang tentang gangguan psikologi membuat pelaku menganggap bahwa kondisi korban mengalami gangguan roh jahat.

Padahal bisa jadi korban mengalami gangguan psikologis yang disebabkan oleh stres yang berkepanjangan sehingga menyebabkan depresi.

Harusnya korban mendapatkan pengobatan yang sesuai secara medis atau memeriksakan pada psikolog atau psikiater.

Ketidaktahuan tersebut, membuat pelaku menyelesaikan masalah korban dengan menggunakan cara-cara yang salah. Dan akhirnya cara yang salah tersebut menimbulkan kematian korban.

Tindakan pelaku ini bisa jadi karena tidak adanya biaya uang yang cukup untuk menyembuhkan. Sehingga mengarah pada perilaku agresif dan merasionalisasikan ritual sebagai cara penyembuhan, padahal malah mematikan.

Selain itu, saat ini masyarakat masih mengira bahwa kesurupan adalah pengaruh roh jahat, padahal secara psikologi mereka yang mengalami hal tersebut karena depresi yang berkepanjangan dan tidak segera mendapatkan penanganan, sehingga mengarah pada gangguan jiwa.

Editor: Eben Haezer Panca
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved