Berita Pendidikan Surabaya

28 Sekolah JSIT Kejar Lisensi Sekolah Percontohan, ternyata Salah Satu Syaratnya harus begini

Sekolah Islam Terpadu kini banyak menjadi tujuan para orang tua guna menyelohkan anaknya, khususnya yang ingin memperkuat pendidikan agama.

28 Sekolah JSIT Kejar Lisensi Sekolah Percontohan, ternyata Salah Satu Syaratnya harus begini
surabaya.tribunnews.com/Sulvi Sofiana
Kepala Dinas Pendidikan Kota Surabaya, M Iksan (kanan) dalam sebuah acara. 

SURYA.co.id | SURABAYA - Sekolah Islam Terpadu kini banyak menjadi tujuan para orang tua guna menyelohkan anaknya, khususnya yang ingin memperkuat pendidikan agama.

Meningkatnya peminat pendaftar di Sekolah Islam Terpadu membuat Jaringan Sekolah Islam Terpadu (JSIT) wilayah Surabaya menggelar musyawarah daerah (musda) untuk pertama kalinya, Minggu (7/1/2018).

Sebanyak 28 sekolah Islam terpadu mengikuti musda, terdiri dari 22 TK, 3 SD, 2 SMP, dan 1 SMA.

Koordinator Wilayah 1 JSIT Jatim, Abd Azhim mengatakan, jumlah sekolah Islam terpadu kian banyak seiring perkembangan zaman. Untuk itulah perlu dibentuk jaringan, utamanya di Surabaya.

"Memang belum semua sekolah Islam terpadu bergabung. Tapi sudah 28 yang gabung jaringan," katanya di sela-sela musda yang digelar di Asrama Haji Sukolilo.

Dikatakannya, jaringan ini relatif baru dibanding jaringan sekolah lain. Meski demikian, integrasi atau keterpaduan kurikulum pendidikan Islam dengan kurikulum nasional membuat sekolah Islam terpadu berbeda dengan sekolah lain.

Dengan dibentuknya jaringan, lanjut Azhim, akan mudah melakukan koordinasi dan evaluasi sekolah.

"Sebelumnya hanya ada koordinator wilayah Surabaya," terangnya. Salah satu target yang dikejar JSIT wilayah Surabaya adalah pemberian lisensi khusus kepada sekolah.

Pemberian lisensi JSIT, lanjutnya, tidak mudah. Salah satu syaratnya ialah sudah terakreditasi mininal A dari Dinas Pendidikan. Baru kemudian bisa mengajukan lisensi ke JSIT. Arah dari lisensi JSIT ini berupa sekolah percontohan atau sekolah model.

"Kepengurusan JSIT Surabaya ini nanti ke arah lisensi," katanya.

Sekretaris II JSIT wilayah Jatim, Siswandi menambahkan, musda adalah amanah musyawarah nasional (munas) JSIT. Ketika sekolah Islam terpadu kian banyak jumlahnya, maka perlu penataan manajemen. Kalau perlu, lanjutnya, JSIT meniru manajemen Dinas Pendidikan yang ada bidang-bidang dan UPTD.

Peran besar sekolah Islam terpadu kini ialah menyebarkan kebaikan, mulai dari penyiapan akhlak baik, ibadah, serta pandai memanfaatkan waktu.

"Konsep pembelajaran sekolah Islam terpadu dengan menyajikan internalisasi dan menyediakan guru pintar dan pandai," ujarnya.

Sedang Kepala Dinas Pendidikan (Dindik) Surabaya, Ikhsan mengungkapkan jaringan yang solid dapat meningkatkan mutu pendidikan bersama.

"Kalau sudah kuat di bawah, anak-anak punya bekal yang kuat untuk menjadi pemimpin minimal bagi dirinya sendiri," tandasnya.

Penulis: Sulvi Sofiana
Editor: Parmin
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help