Surya/

Berita Tulungagung

Ngenes, Pertapa Gunung Budheng Tulungagung Itu Tewas Terjatuh dari Ketinggian 100 Meter

Tebingnya berdiri tegak. Untuk mencapai lokasi ini bisa melalui Goa Tritis yang ada di sebelah barat.

Ngenes, Pertapa Gunung Budheng Tulungagung Itu Tewas Terjatuh dari Ketinggian 100 Meter
surya/david yohannes
Proses evakuasi jenazah Bero, pertapa yang meninggal di Gunung Budheg. 

SURYA.co.id | TULUNGAGUNG - Sapariyanto alias Bero, pertapa asal Dusun Blimbing, Desa Ngranti, Kecamatan Boyolangu diyakini tewas karena terjatuh dari puncak sisi utara Gunung Budheg.

Pucak utara gunung yang ada di Dusun Kendit, Desa Tanggung, Kecamatan Campurdarat ini mempunyai ketinggian sekitar 100 meter dari tebing di bawahnya.

Sedangkan jika diukur dari dasar, ketinggiannya mencapai ratusan meter.

Namun tebingnya berdiri tegak. Untuk mencapai lokasi ini bisa melalui Goa Tritis yang ada di sebelah barat.

Keyakinan ini berdasar kondisi tulang saat ditemukan.

(3 Misteri yang Belum Terjawab dari Penemuan Kerangka Tubuh Pertapa di Gunung Budheg Tulungagung)

Menurut informasi internal kepolisian, ada sejumlah tulang yang patah.

Antara lain tulang ekor, paha kanan, tulang panggul, tulang iga dan tulang lengan bawah.

"Kalau melihat patahnya tulang, pasti karena jatuh dari ketinggian. Kalau meninggal dalam kondisi normal tulangnya pasti utuh," terang sumber itu.

Warga setempat, Sukamdi mengatakan, puncak sisi utara mempunyai pemandangan sangat indah namun berbahaya.

Halaman
12
Penulis: David Yohanes
Editor: Titis Jati Permata
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help