Berita Surabaya

Meski Terletak di Surabaya, Tapi Kampung Bulak Kalitinjang Tak Pernah Tersentuh Infrastuktur

Meski Kota Surabaya sudah banyak meraih penghargaan dunia, nyatanya masih ada warga belum mendapatkan layanan infrastruktur yang memadai

Meski Terletak di Surabaya, Tapi Kampung Bulak Kalitinjang Tak Pernah Tersentuh Infrastuktur
SURYA Online/Sugiharto
Anggota Komisi C DPRD Surabaya, Riswanto bersama warga melihat kawasan Bulak Kalitinjang yang hingga saat ini belum terpaving dan belum dialiri air PDAM. 

SURYA.co.id | SURABAYA - Meski Kota Surabaya sudah memiliki julukan sebagai kota metropolis dan banyak meraih penghargaan dunia, nyatanya masih ada warga di Kota Pahlawan yang masih belum mendapatkan layanan infrastruktur memadai.

Tepatnya warga yang ada di Jalan Bulak Kalitinjang Baru di RT 5 RW 6. Sebanyak 70 KK warga di kampung tersebut harus reka tidak mendappatkan fasilitas air bersih, penerangan jalan umum dan juga infrstruktur jalan dan saluran.

Warga RT 5 kampung Bulak Kalitinjang Baru, Choifin, mengatakan, warga di sini sudah berulang kali mengajukan pemasangan PDAM dan juga pengajuan untuk pemasangan jaringan lampu PJU, namun hal tersebut tidak kunjung berhasil.

"Saat ini kampung kami, status tanahnya disebut status quo. Padahal, kami saat beli kavlingan itu dengan cara yang legal. Dan sempat ada gugatan dan ada putusan incrah dari pengadilan, seharunsya sudah bisa jadi landasan bahwa tanah kami sudah legal," ucap Choifin, pada Surya, Sabtu (2/12/2017).

Hanya saja, meski sudah mengantongi petok D namun mereka masih belum mengantongi surat balik nama. Hal tersebut terus dijadikan alasan bagi PDAM maupun Pemkot untuk menunda pemberian fasilitas umum yang dibutuhkan warga.

Saat ini, untuk bisa memenuhi kebutuhan air bersih, mereka menumpang air dari warga di kampung sebelah. Caranya dengan menyambuhkan selang sepanjang jarak antara rumah warga di RT sebelah sampai ke rumah warga di RT 5.

"Kalau jaraknya 50 meter yang masang selang sepanjang itu, begitu juga dengan yang jaraknya 100 meter yang harus menyambung selang sepanjang itu," imbuhnya.

Merekka sempat berupaya untuk memasang alat pompa air sumur. Tapi nyatanya meski sudah digali sampai 16 meter kondisi air di pesisir tersebut masih asin, sehingga tidak bisa digunakan.

Dalam memanfaatkan air di tempat warga lain, dikatakan Choifin, warga membayar dengan sukarela dan sepantasnya ke warga yang dimintai air. Namun tentu hal tersebut membuat tidak nyaman mereka.

Tidak hanya itu, Ketua RT 5 Fao Mendrofa juga menyebut, kampungnya kesusahan untuk mengajukan penerangan jalan umum di wilayah kampung. Saat ini kondisi kampungnya boleh dikatakan gelap gulita.

Halaman
123
Penulis: Fatimatuz Zahro
Editor: Cak Sur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help