Surya/

Lipsus

Awas Miras Metanol Beredar di Kediri dan Nganjuk, Pelaku Sanggup Oplosi hingga 200 Botol Per Hari

Kasus penemuan miras ilegal yang mengandung zat metanol itu diperolah dari penangkapan tersangka K warga Semen Kabupaten Kediri.

Awas Miras Metanol Beredar di Kediri dan Nganjuk, Pelaku Sanggup Oplosi hingga 200 Botol Per Hari
surya/mohammad Romadoni
Petugas memperlihatkan miras oplosan yang beredar di Kediri dan Nganjuk. 

SURYA.co.id | KEDIRI - Sungguh mencengangkan peredaran minuman keras (miras) ilegal di wilayah Kabupaten Kediri dan sekitarnya mencapai 90 persen. Peredaran miras ilegal merata. Peredaran miras ilegal di daerah perkotaan Kediri sampai di pelosok desa Kabupaten Kediri sekalipun sangat mudah dijumpai minuman berakohol ilegal tersebut.

Tentunya, tak ada jaminan dari Dinas Kesehatan dan BPOM yang menjamin terkait keamanan dan kualitas mutu dari miras ilegeal apabila dikonsumsi. Untuk diketahui perizinan dan peredaran miras yang mengandung alkohol itu telah diatur dalam UU kesehatan dan peraturan BPOM dan instansi terkait termasuk otoritas Peraturan Pemerintahan Daerah (Perda) tentang kebijakan mengatur peredaran dan membatasi minuman haram tersebut.

Namun, apa jadinya jika miras ilegal dari hasil racikan sendiri itu ternyata mengandung zat kimia senyawa metanol yang biasanya terdapat pada bahan bakar seperti bensin.Ngeri banget.

Kasus penemuan miras ilegal yang mengandung zat metanol itu diperolah dari penangkapan tersangka K warga Dusun Jagul Desa Selopanggung RT2/RW4 Kecamatan Semen Kabupaten Kediri oleh petugas Bea dan Cukai Kediri. Hasil uji laboratorium diketahui bahwa miras ilegal itu mengadung zat metanol yang bisa mengakibatkan kebutaan permanen bahkan sampai berdampak pada kematian.

Dari investigasi SURYA.co.id bahwa rata-rata miras ilegal adalah hasil racikan sendiri. Kebanyakan merupakan miras oplosan alias meniru produk miras yang sudah tersohor seperti merk Bintang Kuntul, Mansion Haouse Vodka dan Mansion House Whisky.

Biasanya, pembuatannya miras home industri. Takaran bahan baku miras sekedarnya. Bahkan terkesan asal-asalan. Asal jadi dan menyerupai produk asli.

Untuk pengoplos miras tersangka memakai bahan baku alkohol murni yang dicampur air. Takarannya, satu liter alkohol banding 10 liter air. Bahan baku itu dicampur menjadi satu dan dituangkan ke dalam tong atau wadah besar sejenisnya.

Ada dua cara untuk mengoplos miras ilegal. Tersangka menuangkan esen atau perasa dan pewarna mencampurnya sekaligus ke dalam wadah tersebut. Atau bahan alkohol itu dituangkan ke dalam botol miras kemudian ditetesi perasa dan pewarna.

Sebelumnya, tersangka menyiapkan botol gepeng untuk miras jenis Vodka, Mansion dan botol beling cembung dari Bintang Kuntul. Kemasan itu diberi lebel sesuai merek yang sudah dibuat dari percetakan digital printing.

Botol bekas Vodka itu dibeli tersangka dari pengebul barang bekas. Sedangkan botol Bintang Kuntul dipesan tersangka melalui pembuatanya berada di luar kota.

Cenderung produsen miras ilegal ini memilih tempat atau rumah dipakai untuk meracik mihol berada di pelosok desa. Kondisi lingkungan sepi bahkan tidak ada tetangga itu menjadi tempat ideal bagi para tersangka untuk leluasa membuat miras itu.

Halaman
123
Penulis: Mohammad Romadoni
Editor: Parmin
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help