Surya/

Reportase dari Prancis

Menyusuri Kecantikan Nimes, Kota Matador di Prancis

matador bukan hanya milik Spanyol.. di Nimes Prancis pun berdiri koloseum arena pertarungan matador dan banteng lengkap dengan kisah tragis Nimeno II

Menyusuri Kecantikan Nimes, Kota Matador di Prancis
mimi champy/citizen reporter
Patung matador Nimeno II berdiri gagah di depan koloseum Arenes de Nimes 



Reportase Mimi Champy
Ibu rumah tangga/pegiat literasi/traveller

PRANCIS bukan hanya Kota Paris. Ada begitu banyak tempat yang patut dikunjungi, salah satunya Nîmes. Kota di selatan Prancis, berjarak 720 km dari Paris ini bisa dicapai dengan kereta cepat dari Paris dengan waktu tempuh 3 jam.

Kota seluas 161,85 km² ini awalnya bernama Nemausus, salah satu kota peninggalan kerajaan Romawi yang masih terawat baik, seakan-akan tak tersentuh zaman. Nîmes juga memiliki keunikan tersendiri, yaitu matador.

Ya, pertarungan manusia melawan banteng ini bukan hanya milik Spanyol saja. Saat memasuki Nîmes, percampuran budaya Prancis Provençal, Romawi dan Spanyol sudah terasa. Perbauran masa silam dan kini tertata dengan indah pada setiap bangunannya.

Menyusuri setiap sudut kota kecil yang artistik dan penuh turis ini, memiliki jalanan kecil berbatu khas abad pertengahan. Kafe-kafe dengan arsitektur khas Prancis Provençal, dan setiap bangunan menyuguhkan keindahan khas budaya percampuran tiga negara.

Nimes juga memiliki colosseum yang disebut Arenes de Nimes yang adalah warisan terbaik dari jaman Romawi dan masuk dalam daftar monumen bersejarah UNESCO.

Amphiteater ini dibangun di bawah kekuasaan Kaisar Augustus pada abad pertama sesudah Masehi. Berbentuk oval dengan panjang 133 meter, lebar 101 meter, dan tinggi 21 meter, serta dapat menampung 24.000 penonton. Arena megah ini masih berdiri kokoh seakan tak tersentuh zaman.

Padahal pernah beralih fungsi kegunaan di abad pertengahan, dari benteng pengungsian berubah menjadi kota kecil lengkap dengan istana dan gereja di dalamnya, dengan 700 penduduk.

Kini arena ini digunakan sebagai tempat pertarungan para matador dengan banteng dan berbagai festival. Di bulan Mei Arenes de Nîmes menjadi tempat Les Grands Jeux Romains, pertunjukkan dengan para pemain berkostum bangsa Romawi lengkap dengan kereta kuda dan prajurit berseragam Romawi. Para penonton pun diajak tenggelam ke suasana 2.000 tahun silam.

Halaman
12
Editor: Tri Hatma Ningsih
Sumber: Surya Cetak
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help