Surya/
Grahadi

Press Release

Gubernur Jatim Dorong UMKM Ciptakan Produk Berkualitas dan Kompetitif

Gubernur Jatim, Soekarwo, meminta agar UMKM menciptakan produk-produk yang berkualitas dan mampu bersaing dengan produk-produk dari luar negeri.

Gubernur Jatim Dorong UMKM Ciptakan Produk Berkualitas dan Kompetitif
ist/Humas Pemprov Jatim
Gubernur Jawa Timur, Soekarwo, saat membuka pameran batik, bordir, dan aksesoris fair di Surabaya, Rabu (10/5/2017). 

SURYA.co.id | SURABAYA - Gubernur Jawa Timur, Soekarwo, meminta pengusaha yang bergerak di bidang industri Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) mampu menciptakan produk yang berkualitas dan bisa bersaing di pasar global.

“Saya mengusulkan dalam proses industri pengusaha harus memastikan produknya berkualitas, unik, dan harganya lebih murah dibanding lainnya. Selain itu distribusinya juga lebih cepat, sehingga bisa berdaya saing,” kata Pakde Karwo, sapaan akrab Gubernur Jatim, saat membuka Pameran Batik, Bordir, dan Aksesoris Fair ke-12 tahun 2017, di Grand City Convex, Surabaya, Rabu (10/5/2017).

Pakde Karwo menjelaskan, tugas pengusaha adalah memastikan produksinya baik. Sementara pemerintah akan membantu memberikan skema pembiayaan murah.

Saat ini skema pembiayaan murah telah dilakukan melalui dana bergulir dengan bunga kredit 6% lewat PT. Bank Jatim maupun PT. Bank UMKM.

“Bantuan pembiayaan murah ini kami berikan agar mampu menekan ongkos produksi, sehingga harga yang diberikan ke konsumen tidak terlalu mahal,” urainya.

Menurutnya, permasalahan yang dihadapai produk UMKM adalah di sisi pemasaran dan promosi. Karenanya Pakde Karwo berharap para pegiat UMKM mulai memanfaatkan kemajuan teknologi informasi (TI). Dengan memanfaatkan kecanggihan TI semua informasi produk dapat terupdate dan bisa dillihat oleh seluruh penduduk dunia.

“Kita harus mulai mengubah pikiran dari yang awalnya konvensional menjadi berbasis TI. Oleh sebab itu TI harus terus dilibatkan untuk mempermudah proses promosi produk,” terangnya.

Pakde Karwo menambahkan, selain pemasaran masalah lain yang dihadapi produk UMKM adalah packaging.

Apalagi, saat ini belum ada fakultas yag secara serius mendalami ilmu tentang packaging. Oleh karena itu pemerintah bekerjasama dengan instansi terkait misalnya perguruan tinggi mulai membuat inkubator khusus di bidang packaging.

Selain itu, inkubator-inkubator juga perlu dibuat untuk para pembatik khususnya di sisi desain dan motif.

Pada kesempatan sama, Pakde Karwo juga menjelaskan tentang kinerja perdagangan Jatim yang mengalami perbaikan seiring perbaikan kondisi perekonomian global.

Pada triwulan-I tahun 2017 neraca perdagangan antar daerah Jatim mengalami surplus Rp. 45,15 triliun, meningkat dibandingkan periode sama tahun 2016 yang sebesar Rp. 23,11 trilyun.

Hal ini menunjukkan pasar perdagangan dalam negeri masih menjadi peluang pasar bagi produk unggulan Jatim.

“Pameran semacam ini merupakan langkah nyata meningkatkan kinerja perekonomian, khususnya perdagangan yang berbasis industri kreatif,” pungkasnya.

Editor: Eben Haezer Panca
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help