Grahadi

Beranda Grahadi

Pakde Karwo Pimpin Apel Gelar Pasukan Antisipasi Aksi 2 Desember 2016

“Menjaga keamanan, persatuan dan kesatuan negara lebih utama agar bangsa Indonesia tidak sampai terjebak pada kepentingan sesaat”

Pakde Karwo Pimpin Apel Gelar Pasukan Antisipasi Aksi 2 Desember 2016
ist
Pakde Karwo pimpin apel gelar pasukan di Tugu Pahlawan, Surabaya, Kamis (01/12/2016), dalam rangka pengamanan dan doa bersama demi terwujudnya situasi kondusif di Jatim 

SURYA.co.id | SURABAYA - Gubernur Jawa Timur Dr. H. Soekarwo, memimpin secara langsung apel gelar pasukan dan show of force Alutsista dalam rangka antisipasi aksi unjuk rasa pada tanggal 2 Desember 2016 di Halaman Kantor Gubernur Jatim, Surabaya, Kamis (01/12/2016).

Apel gelar pasukan tersebut dihadiri Kapolda Jatim Irjen Pol Anton Setiadji, M.H, Pangdam V Brawijaya Mayor Jenderal TNI I Made Sukadana, Pangarmatim Laksamana Muda TNI Darwanto, M.A.P, Kasgartap III Surabaya Brigjen TNI (Mar) Amirudin Harun, Danpasmar-1 Brigjen TNI (Mar) Lukman, M.Si, Danlanud Surabaya Kolonel Pnb Fachrizet , S.Sos, serta melibatkan pasukan sebanyak 14 Satuan Setingkat Kompi (SSK) dan 6 SST atau sekitar 2 ribu orang.

Dalam sambutannya, Gubernur yang akrab disapa Pakde Karwo itu menyampaikan, Indonesia sebagai negara demokrasi menjamin hak warga negara dalam menyampaikan pendapat, akan tetapi penyampaiannya tentunya dengan tidak melanggar undang-undang.

“Menjaga keamanan, persatuan dan kesatuan negara lebih utama agar bangsa Indonesia tidak sampai terjebak pada kepentingan sesaat,” ungkapnya.

Pak Karwo meminta, seluruh elemen masyarakat khususnya TNI, Polri, tokoh agama, tokoh masyarakat, organisasi keagamaan dan organisasi masyarakat tidak terprovokasi oleh issue yang sifatnya adu domba dan memecah belah bangsa.

“Kita adalah bangsa yang memiliki komitmen bersama dan cita-cita luhur membangun bangsa demi mencapai kesejahteraan bersama. Karenanya kita harus tetap konsisten untuk menjaga keutuhan 4 pilar yakni Pancasila, UUD 1945, NKRI, dan Bhineka Tunggal Ika,” terangnya.

Menyikapi jelang aksi unjuk rasa 2 Desember 2016, Pakde Karwo menghimbau kepada para peserta aksi dan masyarakat hendaknya membangun toleransi, rasa cinta damai, santun serta tidak melakukan perbuatan anarkis. Utamanya tidak mudah terpancing oleh kelompok yang sengaja ingin membuat suasana damai menjadi hal yang tidak diinginkan. Khusus kepada jajaran anggota kepolisian (TNI, Polri) diharapkan bisa bersifat persuasif dan mengawal peserta aksi unjuk rasa agar bisa melaksanakan aksi dengan damai.

“Dalam mewujudkan demokrasi yang dewasa kepatuhan penegakan hukum harus dilaksanakan dengan tegas dan tetap humanis. Meskipun demikian kewaspadaan harus ditingkatkan sehingga jika ada oknum yang sengaja berbuat anarkis segera diambil tindakan tegas,” jelasnya.

Pakde Karwo juga menegaskan, bahwa kondisi dan situasi Jatim saat ini aman terkendali karenanya pelaksanaan gelar pasukan itu diharapkan mampu menenangkan masyarakat Jatim. Terlebih masyarakat Jatim sudah menyampaikan aspirasinya dan melakukan doa bersama, yang difasilitasi langsung oleh Polda Jatim, TNI, dan Koarmatim.

“Semua aspirasi tersebut telah kami tangkap substansinya dan telah disampaikan secara langsung ke pusat,” imbuhnya.

Sementara itu, Kapolda Jatim Irjen Pol Anton Setiadji, M.H mengatakan, berdasarkan data yang diperoleh masyarakat Jatim yang ikut aksi 2 Desember 2016 di Jakarta sekitar 2100 orang. Di Jatim ada kurang lebih 12 ribu pasukan baik polisi maupun TNI yang disiagakan untuk melakukan antisipasi pengamanan. Selain itu pihal Polda Jatim juga memberikan arahan-arahan pada masyarakat yang ikut ke Jakarta untuk bisa mengendalikan diri, sebab menurutnya ketika individu berkumpul maka psikologis massa yang terbentuk.

“Kami juga tidak pernah menghalang-halangi saudara-saudara kita yang berangkat ke Jakarta, namun kami hanya memastikan bahwa mereka tidak membawa barang berbahaya yang bisa membahayakan orang lain. Kita berharap mereka bisa berangkat dan pulang dengan lengkap dan selamat,” pungkasnya. (hms)

Ikuti kami di
Editor: Cak Sur
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2016
About Us
Help