Pendidikan Seksual Salah Kaprah, Fenomena Cabe-cabean Muncul

"Saya terperangah oleh ulah para remaja Ibu Kota zaman sekarang. Fenomena "cabe-cabean" itu sebenarnya miniatur eksploitasi manusian

Pendidikan Seksual  Salah Kaprah, Fenomena Cabe-cabean Muncul
warta kota cetak
Cabe-cabean di Kembangan yang terjaring razia di Kawasan kembangan Jakarta Barat

SURYA Online,JAKARTA - Dunia esek-esek yang melibatkan remaja putri atau pelajar tidak pernah surut, terutama di kota-kota besar.

Fenomena cabe-cabean di kalangan remaja di kawasan sekitar Ibu Kota Jakarta berdampak buruk bagi mereka karena memberikan pendidikan seksual yang tidak semestinya.

"Saya terperangah oleh ulah para remaja Ibu Kota zaman sekarang. Fenomena "cabe-cabean" itu sebenarnya miniatur eksploitasi manusian atas manusia lain yang umumnya masih ABG (anak baru gede)," ujar pakar psikologi forensik Reza Indragiri Amriel kepada Warta Kota, Selasa (1/4/2014).

Menurut Reza yang juga dosen Ubinus Jakarta ini, fenomena "cabe-cabean" bukan jadi motif yang sesungguhnya, tetapi lebih sebagai manifestasi need for power.

Pembalas sepeda motor liar ini memakai modus berupa grooming behaviour. Itu salah satu cara memikat anak perempuan yang masih remaja tersebut.

"Nekat di arena balap liar membuat tampilan motor menjadi keren itu adalah salah satu bentuk grooming behaviour maupun sikap-sikap tak asli lainnya di kalangan para remaja Ibu Kota," ucap Reza.

Reza mengatakan, sebenarnya fenomena cabe-cabean ini mirip pemerkosaan. Tapi, pada usia itu, para cabe tak akan dan belum sadar akan dampak buruk yang akan diterimanya.

"Cabe-cabe" ini cenderung mengikuti apa saja kemauan pembalap yang mereka kagumi karena grooming behaviour itu. Dari sini, mereka mudah digerakkan. Termasuk dijual kegadisannya dan sebagainya.

Menurut Reza, ketika mereka sadar dan merasa terkelabui, itu bisa saja disebut pemerkosaan. Tapi pembuktiannya tidak mudah.

Sebenarnya, lanjut Reza, imbas dari seks bebas di usia ABG ini sangat berbahaya. Mereka sama saja meletakkan pondasi buruk dalam kehidupan seksualnya.

"Ada tahu apan yang akan terjadi selanjutnya atau di kemudian hari," ucap Reza.

Selanjutnya, anak-anak ini akan makin permisif dengan seks liar di usia dewasa. Menjadi pekerjsa seks komersial ataupun berganti-ganti pasangan. Sebab, pondasi seksualnya sejak usia belia sudah salah.

Ini kemudian akan berkembang ke berbagai masalah, perceraian, penyakit HIV/Aids, dan tentu saja pelacuran semakin tidak terkontrol. Jadi membiarkan "cabe-cabean" terus berkembang sama saja dengan pemeliharaan kerajaan pelacuran.

Tags
PSK
Editor: Yoni
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved