• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Selasa, 21 Oktober 2014
Surya

344 Rumah Sakit se-Jatim Sambut BPJS Kesehatan

Selasa, 17 Desember 2013 08:01 WIB
344 Rumah Sakit se-Jatim Sambut BPJS Kesehatan
foto/ist
BPJS

SURYA Online, SURABAYA - Sebanyak 344 rumah sakit se-Jawa Timur siap menyambut Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan yang resmi beroperasi 1 Januari 2014.

"Untuk itu, sejak saat ini ratusan rumah sakit di provinsi ini telah menyatakan kesiapan mereka guna melayani masyarakat yang menjadi peserta BPJS Kesehatan. Bahkan, tanpa terkecuali," kata Ketua Perhimpunan Rumah Sakit Indonesia (Persi) Cabang Jawa Timur, Dodo Anondo, di Surabaya, Senin.

Kesiapan tersebut, ungkap dia, meliputi ketersediaan sumber daya manusia (SDM), layanan, hingga peralatan yang disesuaikan dengan tingkatan di masing-masing rumah sakit, katanya ditemui pada Sosialisasi PT Askes (Persero) Menuju Penyelenggaraan Jaminan Keseharan kepada Media Jatim.

"Mulai sekarang kami harap tidak ada lagi anggapan negatif masyarakat bahwa hanya orang mampu atau kaya yang bisa berobat di rumah sakit. Orang tidak mampu juga berhak mendapat layanan kesehatan di rumah sakit," ujarnya.

Meski begitu, jelas dia, saat ini hal paling utama yang harus dilakukan adalah sosialisasi. Khususnya kepada media massa di Indonesia walaupun mayoritas dari mereka justru menilai pelaksanaan sosialisasi ini terlambat.

"Keterlambatan itu bukan masalah bagi kami, karena layanan rumah sakit di Jatim sudah baik. Kamipun siap melayani masyarakat kurang mampu yang menjadi peserta Penerima Bantuan Iuran (PBI) BPJS Kesehatan di mana kini jumlahnya mencapai 14 juta orang di Jatim," katanya.

Mengenai kepesertaan BPJS Kesehatan, Wakil Direktur Pelayanan Medis Rumah Sakit dr Soetomo Surabaya, Kohar, membenarkan, sasaran program jaminan sosial itu adalah seluruh penduduk di Indonesia baik di lingkungan TNI, Polri, maupun kalangan menengah bawah.

"Mereka dan orang asing yang tinggal serta bekerja di Indonesia minimal enam bulan wajib menjadi peserta BPJS Kesehatan," katanya.

Pada kesempatan sama, Kepala Divisi Regional VII PT Askes (Persero) Jawa Timur, Kisworowati, menjamin, bahwa peserta BPJS Kesehatan tidak akan ditolak oleh rumah sakit. Sesuai UU No. 24 Tahun 2011 maka pada 1 Januari tahun 2014 PT Askes (Persero) akan bertransformasi menjadi BPJS Kesehatan.

"Walau kartu BPJS Kesehatan akan terbit secara bertahap, awal tahun depan masyarakat yang selama ini menggunakan Jamkesmas hingga TNI/ Polri tetap bisa memakai KTA-nya untuk mendapatkan layanan kesehatan di rumah sakit," katanya.

Khusus masyarakat umum yang ingin menjadi peserta mandiri BPJS Kesehatan, saran dia, mereka dapat mendaftar ke seluruh kantor cabang Askes yang menyebar di 10 titik Jatim. Contoh di Surabaya, Bojonegoro, Madiun, Kediri, Malang, Pasuruan, Jember, Banyuwangi, Pamekasan, dan Mojokerto.

"Calon peserta BPJS Kesehatan cukup membawa KTP, KK, dan struk pembayaran pendaftaran peserta BPJS Kesehatan. Untuk premi, mereka bisa menyesuaikan kemampuan ekonominya dengan fasilitas rawat inap yang diharapkan," katanya. (ant)

Editor: Heru Pramono
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
0 KOMENTAR
868062 articles 36 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas