Surya/

Kredit Rumah Premium dan Apartemen Melejit

Di tahun 2011 pembelian rumah tipe besar melalui kredit perbankan hanya sebesar Rp 4,85 triliun.

SURYA Online, SURABAYA - Aturan pembatasan uang muka untuk kredit kendaraan bermotor maupun properti, ternyata tidak mengurangi jumlah penjualan. Berdasarkan analisa Bank Indonesia (BI) Kantor Wilayah IV,  jumlah kredit perbankan untuk perumahan di atas tipe 70 dan apartemen justru meningkat tajam di tahun 2012.

Pertumbuhan terbesar kredit perbankan untuk properti, berlaku di kredit apartemen atau KPA. Di tahun 2012 kredit apartemen mencapai angka Rp 1,18 triliun atau meningkat sebesar 207 persen dibanding tahun 2011 yang angka kreditnya Rp 0,38 triliun. “Untuk kredit apartemen ini memang pertumbuhannya sangat besar meski nominalnya masih kecil. Tahun 2011 saja pertumbuhannya sudah 200 persen, tahun 2012 di atas 200 persen,” ujar Soekowardojo, Deputy Kepala Perwakilan BI Wilayah IV, Direktur, Rabu (30/1/2013).

Kenaikan jumlah kredit perbankan untuk rumah di atas tipe 70 juga cukup tinggi, mencapai 68 persen. Meski ada pembatasan uang muka minimal 30 persen untuk kelompok rumah premium ini, nilai kredit di tahun 2012 mencapai Rp 8,1 triliun. Di tahun 2011 pembelian rumah tipe besar melalui kredit perbankan hanya sebesar Rp 4,85 triliun.

Kredit untuk pembelian ruko juga mengalami peningkatan. Tahun 2012 tercatat nilai kredit sebesar Rp 1, 16 triliun atau meningkat 39 persen dari nilai tahun 2011 yang sebesar Rp 0,830 triliun.   
KPR untuk rumah tipe 22 hingga 70 tercatat ada kenaikan 5,9 persen. Jika di tahun 2011 nilai kredit rumah melalui perbankan sebesar Rp 8,1 triliun, tahun 2012 jumlah kredit sebesar Rp 8,63 triliun.

Sedangkan di kelompok rumah kecil, dengan ukuran tipe 21 justru mengalami penurunan kredit. Jika di tahun 2011 nilai kredit KPR tipe 21 sebesar Rp 3,45 triliun, tahun 2012 nilai kredit sebesar Rp 3,05 triliun.

Penulis: Dyan Rekohadi
Editor: Adi Agus Santoso
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help